LEMKASPA, Desak Pusat Tuntaskan Bendera Aceh

- Penulis Berita

Minggu, 5 November 2017 - 05:33 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

LEMKASPA, Desak Pusat Tuntaskan Bendera Aceh



BANDA ACEH, radar-x.net – Berkembangnya wacana Referendum Jilid II terus digulirkan para Elit Politik Aceh dalam beberapa waktu yang lalu. Namum pro dan kontra dengan wacana Referendum juga mendapat kritikan dari beberapa kalangan element sipil dan para pengamat.

Wacana Referendum Jilid II tidak terlepas dalam upaya penyelesaian beberapa point penting yang telah disepakati oleh pihak-pihak Gerakan Aceh Merdeka (GAM) dangan Pemerintah Indonesia atas konflik selama 30 tahun. Namum poit-poit penting dalam perjanjian damai tersebut belum sepenuhnya terealisasi secara utuh.

Pasalnya, beberapa point penting sampai saat ini masih menjadi perdepatan sengit antara Pusat dengan Aceh, salah satunya menyangkut keberadaan bendera Aceh. Dalam hal ini Lembaga Kajian Strategis dan Pembangunan Aceh-LEMKASPA juga memberikan pandangan mengenai polemik penyelesai masalah Aceh yang tak kunjung selesai hampir 10 tahun berlalu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Hal tersebut di ungkap oleh Direktur LEMKASPA Samsul Bahri M.Si, melalui pesan singkat yang diterima redaksi, Sabtu (04/11/2017)

Dalam rilisnya Samsul mengatakan, bahwa penyelesaian hasil perundingan damai antara pihak Gerakan Aceh Merdeka dengan Pemerintah Indonesia sudah saat ditentukan oleh rakyat Aceh sendiri, melalui jalur Referendum. Dengan referendum kesemuanya akan terlihat jelas, apakah rayat aceh membutuhkan bendera atau tidak. atau rakyat menginginkan bendera Alam Peudeng, atau bendera bulan bintang.

Baca Juga:  Dandim 0114/Aceh Jaya Berikan Piagam dan Uang Pembinaan Kepada Siswa/i SMA Negeri 1

Lebih lanjut Samsul mengatakan, bahwa persoalan yang terjadi saat ini, Aceh bukan hanya menyangkut dengan bendera saja. Namum banyak hal-hal lain yang tertuang dalam perjanjian damai belum selesai secara permanen.  Kesemuanya merupakan tanggung jawab Aceh dan Pusat atas perjanjian yang pernah ditanda tangani secara bersama.

“Sebagai mana kita ketahui pembahasan mengenai bendera aceh sudah pernah dilakukan konsultasi dengan pihak Pemerintah Indonesia, Namum sampai saat ini belum ada kejelasan, sampai ditetapkan Colling Down. Saya pikir inilah yang harus ditegaskan kepada DPRA supaya  mencabut segera status Colling Down, dan memutuskan langkah-langkah kongkrit, agar masalah bendera jangan berlarut-larut terlalu lama,” terang Samsul.

Colling Down ini, tegas Samsul, tidak ada batas waktu sampai kapan. “Jadi sekali lagi saya tegaskan segera cabut status Colling Down dan segera laksanakan Referendum atau jalur diplomasi,” cetusnya.

Selain itu, pimpinan LEMKASPA juga meminta pihak Pemerintah Indonesia untuk konsisten dalam mengimplementasikan perjanjian damai dengan pihak GAM. “Saya melihat pihak Indonesia ini tidak konsisten sedikitpun terhadap kesepatan dengan Gerakkan Aceh Merdeka,” ungkapnya.

Baca Juga:  Persid Senior Dikawal 4 Bus Beni Tumbangkan Assabab Bangil

Samsul juga menanggapi peryataan dari beberapa kalangan mengenai adanya pernyataan dari masyarakat yang bahwa saat ini kesejahtera masyarakat yang harus diutamakan, dibandingkan dengan bendera.

“Saya sangat setuju pintanya, namum hal ini harus kita lihat secara holistik, bukan saja mengenai kesejahteraan yang harus dipikirkan oleh pemerintah Aceh. Akan tetapi semua hal harus dipikirkan untuk menjadi satu kesatuan dimana kesemuanya adalah demi kepentingan masyarakat Aceh kedepan,” harapnya.

Ditambahkannya, sekarang coba kita berpikir secara logika, Apakah dengan tidak ada bendera masyarakat Aceh sejahtera, dan sebaliknya, Apakah dengan adanya bendera Aceh masyarakat dapat sejahtera, siapa yang bisa menjamin. Saya kira tidak ada satu orang pun yang berani katakan bahwa dengan tidak adanya bendera masyarakat bisa sejahtera.

“Nah disinilah letak subtansi yang harus menjadi prioritas utama dalam membangun Aceh kedepan.” Cetusnya.

Bicara bendera adalah menyangkut ranahnya identitas keacehan, kemudian bicara kesejahteraan adalah bicara kehidupan yang lebih layak dan punya marwah atas dasar identitas rakyat Aceh sebagai bangsa yang memiliki hak atas hidup yang lebih layak.

Baca Juga:  Merabaknya Rumor Pilkada Di Bondowoso

“Disinilah tolak ukur kedepan dalam menyelasaikan sengketa perjanjian yang pernah lahir sejarah Aceh.” Pungkas Samsul. (Muhd/Rilis)

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Tahun Baru Islam Ribuan Peserta Ramaikan Pawai Akbar di Murung Raya
Pj. Bupati Mura Resmikan Kegiatan Peluncuran Pekan Imunisasi Nasional 2024
Pj Bupati Hermon Pimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Praja Wibawa 2024
Pantang Menyerah! IWB kembali ke Jakarta Serahkan Surat ke-3 untuk Menpan RB.
Pj. Bupati Heri Menyambut Mahasiswa/i PKL Fisipol USU di Batu Bara
“Operasi Patuh Semeru”, Polres Pamekasan Lakukan Tilang Manual dan Teguran
Pelaksanaan Rehabilitasi Jalan Rabat Beton Desa Dukuh Di Apresiasi Warga
“Indramayu Bergerak: LSM KPK Gempur Korupsi, Perjuangkan Keadilan Tanpa Tanding!”
Berita ini 5 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 22 Juli 2024 - 18:26 WIB

Pj. Bupati Heri Menyambut Mahasiswa/i PKL Fisipol USU di Batu Bara

Senin, 22 Juli 2024 - 18:16 WIB

“Operasi Patuh Semeru”, Polres Pamekasan Lakukan Tilang Manual dan Teguran

Senin, 22 Juli 2024 - 11:34 WIB

Pelaksanaan Rehabilitasi Jalan Rabat Beton Desa Dukuh Di Apresiasi Warga

Minggu, 21 Juli 2024 - 16:23 WIB

“Indramayu Bergerak: LSM KPK Gempur Korupsi, Perjuangkan Keadilan Tanpa Tanding!”

Minggu, 21 Juli 2024 - 09:41 WIB

Baksos Bhayangkara Adventure Off Road Polres Bondowoso di Ikuti Ratusan Off Roader se Jawa – Bali

Sabtu, 20 Juli 2024 - 18:55 WIB

Workshop Peningkatan Inovasi Dan Kewirausahaan Kabupaten/Kota Kreatif (KATA KREATIF) Indonesia Di Kota Yogyakarta

Jumat, 19 Juli 2024 - 22:48 WIB

Kenduri Kampung Desa Lubuk Cuik, Pj. Bupati Heri Harapkan Hasil Panen Cabai Melimpah

Kamis, 18 Juli 2024 - 21:43 WIB

Jelang Porwanas XIV Banjarmasin, Tim Bulutangkis SIWO PWI Jatim Gelar TC di Malang

Berita Terbaru