Karna Suwandi Melahirkan Segudang Prestasi Dan Inspirasi Nasional

- Penulis Berita

Rabu, 6 Desember 2017 - 09:13 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Karna Suwandi Melahirkan Segudang Prestasi Dan Inspirasi Nasional



BONDOWOSO, radar-x.net – Karna Suswandi yang mulai akrab disapa “Bung Karna” ini seringkali terdengar namanya setelah berulangkali membawa harum Bondowoso dengan berbagai prestasi yang diraihnya. Jabatan sebagai Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) membuatnya banyak melakukan inovasi sehingga melahirkan segudang prestasi dan menjadi inspirasi irigasi Nasional.

Prestasi itulah yang membuat banyak daerah lain melirik Kabupaten Bondowoso terkait sistem saluran irigasi karena dijadikan kiblat sistem irigasi Nasional. Sehingga banyak daerah lain yang datang ke Bondowoso hanya untuk study banding. Daerah lain yang sudah belajar ke Bondowoso diantaranya Probolinggo, DPRD dan Pemkab Bojonogoro, Maros Sulawesi Selatan, DPRD Jembrana Bali, Pasuruan dan Lumajang.

Penghargaan yang pernah diterima Dinas PUPR adalah juara Nasional lomba Operasi dan Pemeliharaan (OP) Jaringan Irigasi kategori kepala UPTD, juara Nasional lomba OP Jaringan Irigasi dan Rawa Teladan kategori Juru Pengairan dan HIPPA Sido Makmur yang dinobatkan sebagai juara satu dalam Lomba OP Irigasi Partisipatif Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) tingkat Nasional.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Bung Karna mengaku bahwa semua penghargaan ini diraih melalui rentetan proses yang sangat panjang, dan membutuhkan kerja cerdas, keras, serta kerja kolektif banyak pihak dari jajarannya. Utamanya, mendapat dukungan penuh dari Bupati Amin Said Husni, Ketua DPRD, dan Sekda Hidayat serta dinas lain. Tanpa dukungan banyak pihak, mustahil semua prestasi itu bisa diraih dengan baik.

Baca Juga:  Fiqih Remaja Normal Bisa Menjadi Bisu dan Tuli

“Alhamdulillah, kami sangat bersyukur atas semua penghargaan yang membuat kami dan tentunya juga masyarakat Bondowoso menjadi bangga. Akan tetapi yang kami kejar bukan semata-mata hanya penghargaan saja, melainkan bagamaina kita memberikan pelayanan dengan baik kepada masyarakat. Semua ini harus menjadi samangat baru dalam memberikan pelayanan dan prestasi ini harus dipertahankan dan ditingkatkan,” ujarnya.

Menurutnya, prestasi yang diraihnya selama ini karena ada pembeda dan berbeda dengan yang lain dengan adanya inovasi baru yang dikembangkan dan belum dilakukan di daerah lain. Salah satu inovasi yang dikembangkan adalah Gerakan Masyarakat Peduli Lingkungan Daerah Aliran Sungai dan Irigasi atau yang disebut inovasi Gemapildasi. Dari pemaparan tim juri dalam lomba sebelumnya, inovasi Gemapildasi ini hanya ada di Bondowoso.

“Sungai memiliki peranan penting dan vital yang tidak hanya berfungsi sebagai media tempat berlangsungnya ekosistem, tapi juga sumber penghidupan bagi masyarakat sekitarnya. Untuk membenahi sungai tidak cukup dengan pendekatan teknis semata. Tapi juga mesti dengan pendekatan sosial budaya. Kombinasi pendekatan seperti ini masih jarang dilakukan. Untuk itu, lahirlah inovasi Gemapildasi ini,” tambahnya.

Program ini menurut Bung Karna merupakan inovasi baru yang bekerjasama dengan beberapa instansi lain guna mewujudkan upaya peningkatan konservasi lingkungan agar kelestarian lingkungan umumnya dan sumber daya air khususnya dapat terjaga dengan baik.

“Tujuan program ini adalah terbentuknya sinergi yang kuat antara pemerintah dan masyarakat agar pelaksanaan konservasi berjalan lancar, terjaga, dan bermanfaat untuk masyarakat,” sambungnya.

Baca Juga:  Lomba Fashion Show Tingkat TK Banyuates Cukup Meriah

Inovasi lain yang dikembangkan, lanjut Bung Karna, adalah inovasi yang dikenal dengan Thompson Partable, inovasi berupa alat pengukur debit air. Inovasi ini menjadi pembeda dan sudah jelas manfaatnya dirasakan masyarakat petani. Karena dengan inovasi Thompson Partable pembagian air bisa maksimal dengan waktu yang maksimal dan air yang tercukupi. Sehingga ketersediaan dan kebutuhaan air di masing-masing Himpunan Petani Pemakai Air (HIPPA) bisa tercukupi.

“Dengan pengukur air ini, para juru pengairan dan HIPPA akan nyaman serta bisa bekerja secara efektif yang mampu dirasakan manfaatnya oleh masyarakat. Karena debit air akan mampu menyesuaikan dengan yang dibutuhkan,” ujarnya lagi.

Bung Karna lebih lanjut mengatakan, alat ini juga bisa menentukan efisiensi air yang masuk ke masing-masing HIPPA dan terukur. “Air sawah bisa tertangani dengan baik dan sesuai dengan takaran yang dibutuhkan petani dengan waktu yang akurat,” katanya.

Selain itu, Bung Karna juga menjelaskan ada inovasi pelaporan melalui SMS terkait ketersediaan dan kebutuhan serta pembagian air untuk petani. Inovasi inilah juga yang mengantarkan nama Bondowoso di tingkat Nasional. Bahkan, inovasi ini akan diupdate pemerintah pusat untuk dijadikan pelaporan secara Nasional.

“Aplikasi yang kami miliki sudah diminta Kementerian PUPR RI untuk dijadikan pelaporan dan diterapkan secara Nasional,” ujarnya.

Baca Juga:  Kapolres Bondowoso bersama Forkopimda monitoring dan evaluasi Penyaluran Bantuan

Dia menjelaskan, aplikasi ini dinilai bagus karena pelaporan biasanya dilakukan selama 10 hari sekali. Tapi dengan adanya inovasi baru ini, pelaporan bisa dilakukan setiap hari. Sehingga seluruh lapisan masyarakat bisa terpenuhi kebutuhan airnya setiap hari karena komputer akan mengevaluasi secara otomatis.

“Saat menerima SMS, komputer akan langsung mengevaluasi secara otomatis dan saat itu juga langsung mengeluarkan keputusan sehingga petani bisa terlayani dengan baik. Aplikasi juga bisa mengontrol distribusi air ke petak-petak yang memang dibutuhkan oleh petani. Karena setiap hari juru pengairan harus bisa mengukur debit air. Sehingga mempermudah pengaturan dan distribusi air ke petani tanpa ada keluhan,” sambungnya.

Inovasi seperti ini menurut Bung Karna tergolong unik dan bisa jadi yang pertama di Indonesia. Hal ini juga pernah dipertegas olah tim juri dalam penilaian saat lomba bahwa inovasi ini hanya ada di Bondowoso sehingga menjadi kiblat pengaturan distribusi air melalui system aplikasi SMS. Sejak diberlakukannya sistem ini, para petani tidak lagi mengeluh kekurangan air karena distribusi air bisa dibagikan secara merata dan adil.

“Saat kemarau datang tentu debit air berkurang sehingga bersama HIPPA, dan Gabungan HIPPA harus mengatur dengan baik agar distribusi air merata dan tidak dikeluhkan petani. Inovasi ini menjadi jawaban persoalan petani yang biasa dihadapi saat musim kemarau tiba.” Pungkasnya. (Nuzul)

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Dewan Harap, Kades dan BPD Bangun Kerjasama Demi Kemajuan Desa
UD Peduli Umat: Pusat Kebutuhan Pertanian Yang Berjasa Bagi Petani Di Desa Sukokerto
Pimpin Apel Perdana, Pj. Heri Sampaikan ASN Melayani Masyarakat Sepenuh Hati
Polres Nganjuk Bongkar Tiga Lokasi Sekaligus Diduga Tempat Judi Sabung Ayam
RS Bhayangkara Bondowoso Sambut HUT Bhayangkara ke 78 Adakan Operasi Bibir Sumbing Gratis
Dewan Ajak Untuk Lestarikan Seni Tari Daerah
DPRD Murung Raya Dukung Program Pemerintah
Anggota DPRD Mendorong Kerja Sama Seluruh Pihak dalam Menjaga Situasi Kamtibmas Selama Pilkada
Berita ini 8 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 10 Juni 2024 - 21:53 WIB

Gali Sejarah, Pj. Bupati Batu Bara Boyong 11 Zuriat Kedatukan se-Kabupaten Batu Bara

Minggu, 9 Juni 2024 - 21:15 WIB

Rajut Kembali Budaya Melayu, Pemkab Batu Bara MoU dengan Pemkab Siak

Minggu, 9 Juni 2024 - 17:09 WIB

Pj. Bupati Batu Bara Hadiri Pemberian Gelar Adat Bupati Siak

Senin, 3 Juni 2024 - 19:50 WIB

Dato’ Muhammad Zaki Akan Bangunkan Istana Kerajaan Adat di Batu Bara

Minggu, 2 Juni 2024 - 20:21 WIB

Malam “ANUGERAH AWARDING” Lomba RT Tingkat Kecamatan Tulangan, Sidoarjo

Selasa, 28 Mei 2024 - 16:23 WIB

Lomba Antar RT Di Kabupaten Sidoarjo Memasuki Penilaian Tingkat Kecamatan, Warga Kota Delta Antusias

Kamis, 23 Mei 2024 - 15:35 WIB

Pj. Bupati Nizhamul Pimpin Keberangkatan 249 Jamaah Haji Asal Batu Bara  

Senin, 13 Mei 2024 - 13:29 WIB

LSM KPK Akan Terus Konsisten Cegah Korupsi di Wilayah Pedesaan

Berita Terbaru

Sepakbola

Pj Bupati Heri Buka Turnamen sepak Bola U – 12

Senin, 24 Jun 2024 - 21:59 WIB